Sunday, October 24, 2010

SELERA ASAM KANDIS

Sudah lama benar saya tak melihat asam kandis.  Masa kecil-kecil dulu semasa merayap-rayap ke dalam hutan berdekatan rumah, selalu juga saya dan kawan bawa balik buah asam kandis sebagai buah tangan dan perisai supaya tidak dimarahi oleh ibu.


Biasanya asam kandis dibuat asam keping untuk masakan.  Saya puas mengoogle mencari gambar asam kandis.  Akhirnya dapat la rupa bentuk asam kandis seperti mana saya ingat rupanya seperti gambar di atas ini.

Sebenarnya nak cerita hari ini saya teruja sangat kerana dapat makan kerabu asam kandis dengan perut tuala di rumah kawan tengahari tadi.  Katanya dia dapat buah yang dibawa oleh orang saudaranya yang datang dari Penang semalam.

Oleh kerana kami sudah lama juga tak berkumpul, beliau menjemput kami sekeluarga makan tengahari.  Beliau turut mengundang dua rakan sekolah lain juga.  Semuanya datang bersama keluarga.  Ramai dan riuh juga dibuatnya.

Menu kawan ini kebanyakannya ialah masakan kampung.  Selain kerabu asam kandis perut dia sediakan juga kari ayam dengan jantung pisang, sambal udang petai, sayur lemak turi, ikan kembung goreng bercili belah belakang, ikan kering goreng, air asam, sambal belacan, dan ulam-ulam.  Beliau juga goreng ayam dan sediakan telur dadar.

Fuhhh, generasi-generasi ibu dan ayah semuanya memang makan berselera sungguh.  Selera asam kandis yang membuat kami makan sampai bertambah-tambah.  Sudah lama tak makan hingga letih kekenyangan begitu. :)

Namun generasi anak-anak tetap dengan citarasa sekarang la - selera bandar.  Kebanayakan mereka cuma makan ayam goreng dengan sambal udang petai dan telur dadar saja.

6 comments:

DDrfauziah said...

Aslmkm.
Asam kandis asam gelugur
Masam manis kecurkan liur!
Saya pun lama tak makan sbb memang susah dapat sekarang ... makan asam keping jer ler! :)

Zizaq said...

Salam Nori.
Aduh kecur liur saya pulak!
Mana nak cari? Siapa nak nolong? Tak aci!

RAM said...

Salam Nori.
Aduhhh .. tengah2 malam pun kecur liru dibuatnya!

KAKIAH said...

Salam Nori.
Kecur liur!

BID said...

Aslmkm.
Wa, membuka selera!

ASAN said...

Salam ziarah.
Saya ingat asam ini ada terdapat di pinggir2 hutan Sarawak.